Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Bali Kibarkan Bendera Bintang Kejora

Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Bali Pengibaran Bendera Bintang Kejora Memperingatan ke- 49 Tahun Hari Proklamasi Kemerdekaan Papua Barat 1 Juli 1971- 01 Juli 2020.

Aliasnsi Mahasiswa Papua

Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Bali Kibarkan Bendera Bintang Kejora

Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Bali Pengibaran Bendera Bintang Kejora Memperingatan ke- 49 Tahun Hari Proklamasi Kemerdekaan Papua Barat 1 Juli 1971- 01 Juli 2020

KABARGOODIDE.MY.ID – Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Bali Pengibaran Bendera Bintang Kejora Memperingatan ke- 49 Tahun Hari Proklamasi Kemerdekaan Papua Barat 1 Juli 1971- 01 Juli 2020. Setelah wilayah Papua dimasukan dalam Daerah operasi militer untuk menumpas berbagai gejolak perlawanan oleh rakyat Papua yang tidak menghendaki kehadiran Indonesia di atas Tanah Papua.

Namun demikian, proklamasi tidak dapat melepaskan Papua dari cengkraman kekejaman dan kebrutalan kekuatan militer Indonesia yang sudah menguasai seluruh wilayah Papua. Berbagai operasi militer terus dilancarkan oleh Indonesia untuk menumpas gerakan pro kemerdekaan rakyat Papua. Hingga kini Pembungkaman ruang demokrasi pun semakin nyata dilakukan oleh aparat negara (TNI-Polri) dengan melarang adanya kebebasan berekspresi bagi rakyat Papua didepan umum serta penangkapan disertai penganiayaan terhadap aktivis-aktivis pro kemerdekaan Papua.



Dengan melihat berbagai macam pelanggaran HAM, berbagai operasi militer, juga praktek diskriminatif dalam kesepakatan Internasional, disisi lain bentuk-bentuk penindasan ini terus memanifestasi semangat perlawanan rakyat Papua Barat. Belakangan muncul berbagai macam gerakan perlawanan oleh rakyat Papua Barat: pada tanggal 28 Juli 1965 muncul pemberontakan di Manokwari.

Gerakan ini menamai Oganisasi Pembebasan Papua Merdeka (OPPM), dikenal dengan Pola gerilya. Gerakan tersebut segera meluas: ke Biak, RajaAmpat, Sorong, Jayapura, Marvik; dan perjuangan diplomasi pun dilancarkan di wilayah Pasifik, juga di Belanda oleh Rakyat Papua Barat yang mengunsi ke luar Papua Barat akibat tekanan militer.

Dengan meluasnya Gerakan Perjuangan Kemerdekaan di seluruh tanah Papua Barat, maka pada tanggal 01 Juli 1971, organisasi Papua Merdeka-Tentara Pembebasan Nasional memproklamasikan kemerdekaan Papua Barat di Desa Waris, Markas Victoria. Proklamasi tersebut dilakukan atas rentetan pendudukan Indonesia dengan semangat menjajah, mengeruk Sumber Daya Alam di Papua Barat.

Dibawa tekanan, teror dan operasi militer yang dilakukan oleh mititer Indonesia di Papua, pada tanggal 1 Juli 1971 bertempat di Desa Waris, Numbay Papua, dekat perbatasan PNG dikumandangkan “Proklamasi Kemerdekaan Papua Barat” oleh Brigjend Zeth Jafet Rumkorem. West Papua dinyatakan sah sebagai negara yang berdaulat, yang memilki dasar kebangsaan dan latar belakang sejarah yang berbeda dari Bangsa Indonesia (Melayu).

Seth Jafeth Rumkoren dipilih sebagai Presiden pertama rakyat Papua Barat yang sah dalam proklamasi 1 Juli 1971 saat itu. Kehadirann Kolonial indoesia yang menindas, membunuh, memperkosa rakya bangsa papua Juga membangkitkan nasionalisme kepapuan dan menandakan bahwa perjuangan terus berlanjut dari dalam lautan penindasan, pengisapan, dan eksploitasi oleh Rezim pemodal nasional juga internasional. Sehingga Hari Proklamasi Kemerdekaan West Papua yang ke- 49 tahun, Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Komite Kota Bali Melakukan Nobar dan Diskusi Serta Upacara pengibaran bendera bintang Fajar memperigati Hari Proklamasi kemerdekaan west Papua serta menuntut :

1. Negara Republik Indonesia harus mengakui bahwa TPNPB/ TPN-OPM dan Oraganisasi militer lainnya adalah Pejuang Kemerdekaan Papua Barat, bukan Kelompok atau Pelaku Kriminal Bersenjata seperti yang selalu diberitakan.

2. Segera Tarik Militer (TNI-POLRI) Organik dan non-Organik dari seluruh tanah Air Bangsa Papua Barat

3. Segera Hentikan dan Tutup seluruh aktivitas eksploitasi Sumber Daya Alam Rakyat di Papua Barat oleh perusahan-perusahan Multi Nasional Company (MNC) milik negara-negara Imperialis, seperti; PT.Freeport, BP-LNG Tangguh, Medco, Corindo dan lain-lain dari seluruh tanah Papua Barat

4. Segera buka seluas-luasnya akses jurnalis lokal, nasional dan internasional ke tanah Papua Barat

5. Segera Berikan Hak Menentukan Nasib Sendiri sebagai Solusi Demokratis bagi Bangsa Papua Barat. Demikian pernyataan sikap ini. Atas perhatian dan dukungan seluruh Rakyat Papua Barat, kami ucapkan Banyak terimakasih.

Salam Pembebasan Nasional Papua Barat! Medan Juang, Denpasar bali, 01 Juli 2020

Penulis: Yan Goo Makituma

Editor: Admin

Baca Juga:

4 thoughts on “Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Bali Kibarkan Bendera Bintang Kejora

  1. Ping-balik: Kehidupan Orang Papua Tidak Bergantung Pada OTSUS, Cuma Pemerintah Papua Yang Jadikan Ladang Penghasilan - KABAR GOODIDE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *